Kasus Penganiayaan Seorang Wartawan Sedang Memasuki Tahap Penyelidikan

SUARASULAWESI.COM, MAKASSAR - Buntut Penganiaayaan seorang Wartawan yang telah viral dibeberapa media, dibantah oleh Pelaku H. Nai seorang Developer yang katanya hanya berujung pengusiran pada salah satu media Online padahal sebenarnya menurut pengakuan Korban Irwan Daeng Gassing menyatakan bahwa dirinya dianiaya layaknya seorang binatang bahkan ingin dibunuh oleh sang Pelaku tersebut.

korban Irwan Daeng Gassing menjelaskan kepada setiap media yang menghubungi mengatakan, bahwa jika benar dirinya telah dianiaya sama H. Nai bahkan diancam mau dibunuh hanya karena mengkonfirmasi masalah tanah milik neneknya atas nama Pantore. 

"Seandainya saya hanya diusir tidak mungkin saya Visum diri saya dan melaporkan Pelaku H. Nai ke Polisi, jadi semua yang dia (Pelaku) klarifikasi di Media online itu tidak benar justru dia yang beleng-beleng alias bingung makanya meminta juga perlindungan kepada media guna membenturkan antar Media supaya dirinya tidak diproses Hukum," jelasnya.

Jika memang Pelaku Ber-SDM tinggi, lanjutnya, tidak mungkin Pelaku mau main Hakim sendiri dengan menganiaya dan mengancam ingin membunuh saya, jadi nanti kita buktikan saja benar apa tidak terjadi penganiayaan karena Laporan Polisi saya sekarang mendapat respon positif dari Polres Gowa sudah masuk dalam tahap Penyelidikan dan saya berharap semoga saja Pelaku H. Nai dapat segara ditangkap sesuai dengan perbuatannya," tegas Daeng Gassing.

Sementara itu Ketua Dewan Pimpinan Daerah Komite Wartawan Reformasi Sulawesi Selatan (DPD KWRI Sulsel) Abd Wahid Ishak, DT yang dimintai tanggapannya pada Jumat (1/12/2023) merasa prihatin dengan adanya kejadian ini menjelaskan bahwa mengenai masalah itu kita serahkan semuanya kepada pihak Penyidik yang menangani dan jelasnya hasil visum itu sudah membuktikan kalau si Korban luka-luka memar dan bengkak itu akibat dianiaya jadi kami meminta semoga Penyidik bersikap profesiaonal sesuai dengan Presisi dapat menangkap dan memproses secepatnya Pelaku sesuai dengan perbuatannya, "ujarnya.

Begitupun dengan Wakil Ketua Komisi Nasional Pengawas Aparatur Negara Republik Indonesia (Komnas Waspan RI) Kota Makassar yang juga Wakil Pemimpin Redaksi Sulawesibersatu.com, A.M. Syamsul Bachri AB akan mengawal Kasus tersebut karena menurutnya Pelaku Penganiayaan telah mencoreng dan menginjak-injak yang namanya Profesi Wartawan yang dilindungi oleh Undang-undang. 

Diminta kepada pihak berkompeten dan pihak berwenang untuk mengusut tuntas permasalahan ini agar Pelaku secepatnya mendekam di Hotel prodeo. 


(TIM)
Lebih baru Lebih lama